Berbagi info berita terbaru, seru, unik, aneh, misteri, religi terbaru

Misteri Black Hole (Lubang Hitam) Di Luar Angkasa

Misteri Black Hole (Lubang Hitam) Di Luar Angkasa - Update artikel kali ini BLOG UNIK akan berbagi info misteri yaitu tentang misteri Black Hole (Lubang Hitam) yang ada di luar angkasa. Bagi Anda pecinta artikel-artikel misteri tentunya sudah tahu tentang Black Hole ini. Cukup banyak prediksi yang diberikan oleh para ilmuwan tentang adanya Black Hole yang ada di luar angkasa, bahkan seniman film pun kadang menyertakan Black Hole ini ke dalam film-filmnya dimana Black Hole ini dianggap sebagai portal untuk masuk ke ruang dimensi lain, benarkah demikian ?.

Tentunya jika kita melihat Black Hole (Lubang Hitam) ini berdasarkan sudut pandang agama maka sudah jelas bahwa itu adalah bagian dari kuasa Tuhan Allah SWT yang memiliki seluruh alam semesta raya ini. Akan tetapi jika dilihat berdasarkan sudut pandang ilmiah, banyak sekali prediksi yang muncul. Berdasarkan penelitian bertahun-tahun, akhirnya Ilmuwan telah menemukan Black Hole (Lubang Hitam) yang terdeteksi di galaksi yang dekat dari Galaksi Bimasakti. Lubang hitam tersebut mungkin kembaran lubang hitam yang ada di galaksi tempat tata surya kita berada.

 
Galaksi yang disebut NGC 253 merupakan salah satu galaksi spiral yang mengandung banyak sekali bintang dan debu angkasa yang pekat. Karena letaknya di konstelasi Sculptor, galaksi tersebut juga disebut Galaksi Sculptor. Galaksi tersebut juga disebut galaksi starbust karena banyaknya bintang yang terbentuk di dalamnya.

Para astronom dari Instituto de Astrofisica de Canaries di Spanyol berhasil merekam dengan detik galaksi tersebut menggunakan instrumen optik adaptif di teleskop raksasa VLT (very large telescope) milik ESO (European Southern Observatory) yang ada di Gurun Atacama, Chili. Peralatan tersebut dilengkapi dengan instrumen optik dan cermin yang mengatasi efek blur akibat pembiasan di atmosfer sehingga kemampuan teleskop terestrial ini setara dengan teleskop ruang angkasa.

 
“Pengamatan kami menghasilkan rincian gambar yang jauh lebih jelas,” ujar Juan Antonio Fernandez-Ontiveros. Dari gambar tersebut, para astronom menemukan 37 daerah cemerlang yang berada di satu kawasan sempit di pusat galaksi.

 
Bintang-bintang yang sangat rapat itu berkumpul di satu daerah yang hanya mewakili satu persen besar galaksi. Di kawasan tersebut mungkin terdapat pusat kelahiran bintang yang terbentuk di gumpalan debu yang sangat pekat.

 
Selain itu, hasil pemantauan yang dikombinasikan dengan pengukuran gelombang maupun citra teleskop ruang angkasa Hubble menunjukkan adanya aktivitas gelombang radio yang sangat tinggi di kawasan tersebut. Para peneliti yakin di pusat galaksi ini terdapat sumber pancaran gelombang radio seperti Sagittarius A di dekat pusat galaksi Bima Sakti yang merupakan tempat terbentuknya lubang hitam.
“Kami mungkin menemukan kembaran pusat galaksi kita,” ujar Almudena Prieto. Temuan ini dipublikasikan di jurnal Monthly Notices of the Royal Academy Society Letters edisi teranyar.

 
Lubang hitam merupakan misteri alam yang diperkirakan terbentuk dari bintang sangat besar yang telah mati karena menghabiskan seluruh energinya. Saat pusatnya tak menghasilkan dorongan ke luar, dinding bintang malah runtuh dan menarik obyek-obyek di sekitarnya.

 
Kekuatan gravitasi lubang hitam sangat besar bahkan menarik cahaya ke dalam. Lubang hitam gelap gulita dan hanya terdeteksi dari aktivitas gelombang radio dan obyek-obyek yang terlihat mengelilinginya.
Berdasarkan data NASA, galaksi NGC 253 berada pada jarak sekitar 13 juta tahun cahaya dari Bumi (bukan 11 tahun cahaya seperti tertulis sebelumnya). Galaksi yang menonjol di konstelasi Sculptor ini memiliki lebar bentangan 70.000 tahun cahaya. 1 tahun cahaya setara dengan 9,5 triliun kilometer.


Demikianlah informasi tentang misteri Black Hole (Lubang Hitam) di luar angkasa, semoga bisa menambah wawasan dan pengetahuan Anda.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Kategori:

ARTIKEL TERKAIT : Misteri Black Hole (Lubang Hitam) Di Luar Angkasa