Berbagi info berita terbaru, seru, unik, aneh, misteri, religi terbaru

Misteri Kekuatan Kristal Piramida Raksasa Di Segitiga Bermuda

Misteri Kekuatan Kristal Piramida Raksasa Di Segitiga Bermuda - Segitiga Bermuda yang misterius dan kadang-kadang mematikan. Selama beberapa dekade peneliti pemberani menyelidiki misteri labirin tersembunyi jauh ke dalam tempat ini paling misterius di Bumi.

Beberapa berspekulasi anomali waktu aneh, penghilangan dan fenomena aneh yang dapat dijelaskan oleh kejadian alam. Lainnya berargumen adalah peninggalan maju, budaya tertinggal teknologi fantastis, energi yang besar yang benar-benar warp ruang-waktu dan terbukal dengan portal realitas lain.

Sekarang Amerika dan Perancis penjelajah telah membuat penemuan monumental seperti : kristal-seperti piramida naik dari dasar laut Karibia-nya asal, usia dan tujuan yang sama sekali tidak diketahui.

Piramida Penemuan menantang teori arkeologi saat ini

Struktur raksasa, mungkin lebih besar dari Piramida Besar Cheops di Mesir, dan awalnya diidentifikasi oleh Dr Ray Brown pada tahun 1968, telah diverifikasi secara independen oleh tim menyelam dari Perancis dan Amerika Serikat.

Penemuan ini telah mengguncang para ilmuwan di seluruh dunia

Piramida bisa mengkonfirmasi perselisihan beberapa insinyur 'bahwa piramida awalnya diciptakan sebagai sumber kekuatan besar, mendukung klaim bahwa kuno negara-kota Atlantis memang ada, atau bahkan memberikan jawaban atas misteri kejadian-kejadian yang telah tercatat sejak abad ke-19 di wilayah Atlantik dijuluki Segitiga Bermuda.


Pertama kali ditemukan pada tahun 1970

Pada tahun 1970, Dr Ray Brown, seorang praktisi naturopati dari Mesa, Arizona, sedang melakukan scuba diving dengan teman-temannya di dekat Bahama, di daerah 20 mil dari tempat pangkalan kapal selam yang disebut Tongue of the Ocean.



Selama menyelam, Brown secara kebetulan terpisah dari sahabatnya, dan dalam mencoba bergabung kembali dengan mereka, tiba-tiba ia melihat bentuk piramida yang aneh menjulang memantulkan cahaya aquamarine. Piramida ini terletak 22 kaki di bawahnya, tingginya 120 meter, dengan hanya 90 kaki yang keluar dari pasir dasar. Brown pada awalnya terkesan pada halusnya dan pantulan yang muncul dari struktur permukaan batu itu, dengan sambungan antara blok yg hampir tak dapat dibedakan.

Berenang di sekitar Capstone yang penyelam berpikir tampak seperti lapis lazuli, ia menemukan sebuah pintu masuk dan memutuskan untuk mengeksplorasi lebih lanjut. Melewati sepanjang lorong sempit, Brown akhirnya tiba di sebuah ruangan persegi panjang kecil dengan langit-langit berbentuk piramida. Apa yang menakjubkan adalah bahwa ruangan itu tidak ditumbuhi alga atau karang yang biasanya tumbuh pada dinding bagian dalam di dalam laut. Tempat itu benar-benar bersih.



Selain itu, meskipun Brown tidak membawa senter, ia tetap bisa melihat segala sesuatu di ruangan secara sempurna. Itu sangat terang dan jelas, namun tidak ada sumber cahaya langsung yang terlihat. Perhatian Brown terpaku pada sebuah batang logam berdiameter 3 inci yang tergantung diatas titik puncak, dan pada ujungnya terdapat sebuah permata merah dengan banyak-faceted, yang berbentuk sebuah titik. Tepat di bawah batang dengan permata itu, di tengah ruangan itu berdiri batu yang berukir dimana diatasnya terdapat piring batu dengan ujung menggulir.


Berikut Brown penyataannya tentang penemuan kristal pada tahun 1970 itu :

"Ketika kami kembali ke tempat kami telah sebelum mencari galleon cekung, badai yang keras muncul. Kami harus bertahan pada mangrove di pulau. Enam sampai delapan kaki gelombang pecah atas kami dan kami kehilangan sebagian besar peralatan kami. Di pagi hari kami melihat bahwa kompas kami berputar dan magnometers kami tidak memberikan bacaan. Kami berangkat utara-timur dari pulau.

Laut itu keruh tapi tiba-tiba kita bisa melihat garis besar bangunan di bawah air. Tampaknya menjadi area yang terkena besar sebuah kota bawah air. Kami lima penyelam dan kita semua melompat masuk dan terjun ke bawah, mencari apa pun yang kita bisa menemukan. Seperti kita berenang di, air menjadi jelas. aku dekat ke bawah pada 135 kaki dan berusaha untuk bersaing dengan penyelam di depanku. Aku berbalik untuk melihat ke arah matahari melalui air keruh dan melihat bentuk piramida bercahaya seperti cermin. Tiga puluh lima hingga empat puluh meter dari atas adalah pintu pembukaan.

Sebenarnya saya enggan untuk masuk ke dalamnya, tapi aku berenang pula. Pembukaan itu seperti poros debouching ke ruang dalam. Aku melihat sesuatu bersinar. Itu kristal, yang dipegang oleh dua tangan logam. Dengan sarung tangan saya dan saya mencoba untuk melonggarkan itu dan menjadi longgar. Begitu aku meraihnya aku merasa ini adalah waktu untuk keluar dan tidak kembali.

Aku bukan satu-satunya orang yang telah melihat reruntuhan lain mereka juga telah melihat dari atas kapal dan mereka mengatakan lima mil lebarnya dan panjang".


Pada piring tersebut terdapat sepasang tangan logam berukir berwarna perunggu, yang tampak menghitam dan terbakar, seolah-olah telah mengalami panas yang luar biasa. Dan pada sepasang tangan logam tersebut, tepat 4 kaki di bawah batang permata di langit-langit, terdapat sebuah bola kristal berbentuk berdiameter 3-1/2 inci.

Brown pertama berusaha untuk membongkar batang logam di langit-langit dan batu permata merah tersebut, tapi tidak bisa. Akhirnya ia beralih ke bola kristal yang ia dengan mudah pisahkan dari bungkus perunggu berbentuk tangan, dan kemudian meninggalkan piramida dengan membawa itu. Saat ia berangkat, Brown merasakan suatu kehadiran, dan mendengar suara dari suatu tempat mengatakan kepadanya untuk jangan pernah kembali.

Khawatir bahwa penemuan yang tidak biasa ini mungkin akan disita sebagai harta bersejarah oleh pemerintah AS, Dr Brown tidak melaporkan adanya kristal aneh atau pengalamannya sampai 1975, ketika ia memamerkan kristal ini untuk pertama kalinya.

Dia menampilkan kristal ini hanya beberapa kali, tetapi setiap kali saksi yang telah melihat atau telah sensitif terhadap fenomena aneh langsung terkoneksi dengan itu.

Jauh di dalam kristal tersebut mereka melihat tiga gambar piramida, satu di hadapan yang lain, dalam ukuran menurun.

Beberapa, yang masuk ke keadaan meditatif atau gelombang kesadaran alpha, mereka dapat dengan jelas melihat piramida keempat, di depan ketiga lainnya.

Makna dari gambar ini mungkin telah diisyaratkan oleh Elizabeth Bacon psikis dari New York. Dalam trans saat membaca lingkup misterius ini, ia menerima pesan bahwa objek ini dulunya adalah milik Thoth, dewa Mesir yang diduga telah mengubur kubah rahasia pengetahuan di dekat tiga Piramid besar Giza pada awal waktu.

Orang mungkin melihat ini sebagai ‘kristal perekam’ dan ‘tiga’ sebagai dimensi ketiga. ‘Bawah tanah’ adalah sebuah metafora untuk lautan penciptaan, ketidaksadaran kolektif, matriks grid dari realitas kita, Hall of Records, dll

Apakah posisi dari tiga gambar piramida dalam kristal memegang kunci untuk mencari yang keempat, yang belum ditemukan bawah tanah piramida, apakah itu adalah dongeng Hall of Records? Saya tidak berpikir begitu, tapi cerita ini dicampur dengan metafora ditemukan di dalam file Crystalinks ‘.

Dari samping, gambar internal larut dalam ribuan baris fraktur kecil, dan Brown merasa ini mungkin bersifat listrik di alam, seperti beberapa bentuk sirkuit mikroskopis. Masih dari sudut lain, dan di bawah kondisi khusus, banyak saksi telah mampu melihat sebuah mata manusia tunggal yang besar yang menatap tenang pada mereka. Diduga foto mata ini juga telah diambil.

Bola kristal Dr Brown adalah sumber dari berbagai peristiwa paranormal. Banyak orang telah merasakan angin dingin bertiup dekat kristal itu, angin dingin dan hangat di sekitarnya pada berbagai jarak; saksi lainnya telah melihat lampu hantu, mendengar suara, atau merasakan sensasi kesemutan aneh di sekitarnya.

Jarum kompas yang ditempatkan di samping kristal itu akan berputar-putar arah berlawanan, kemudian mulai berputar pada arah yang berlawanan lagi saat dipindahkan hanya dua inci jauhnya.

Logam akan menjadi magnet sementara jika berada dekat dengan kristal itu. Bahkan ada dicatat contoh-contoh dimana seseorang telah sembuh dari penyakit dengan menyentuh bola kristal tersebut, tapi kemudian orang berikutnya yang berada dalam jangkauan seolah mengambil gejala dari penyakit dari orang lain, seolah-olah kristal itu dapat menarik keluar dan kemudian mengaktifkan penyakit pada manusia lain sesuai keinginan.

Apa tujuan dari bola kristal itu, dan apa perannya yang dimainkan oleh instrumen misterius yang ditemukan Brown di dalam piramida cekung Bahama, tetap menjadi misteri, meski tentu saja ada beberapa kemungkinan yang menarik.

Salah satu kemungkinan adalah bahwa cekung piramida itu adalah menarik, mengakumulasi dan menghasilkan kekuatan kosmik. Batang logam tersebut mungkin berfungsi mengakumulasi tenaga dalam capstone/batu penjuru, faset permata merah di ujungnya mengkonsentrasikan dan memproyeksikan energi untuk bidang kristal di bawahnya, dan tangan yang terbakar dan menghitam, menunjukkan bukti adanya transfer energi, mungkin pelepasan energi yang diperkuat, sedangkan bola kristal bertindak sebagai tuner dan penyiar dari energi.

Semua yang kita ketahui dengan pasti adalah bahwa bola kristal Dr Brown yang diambil dari sistem ini adalah dengan sendirinya adalah kesaksian dari teknologi yang paling canggih, ahli di Smithsonian Institute di Washington mencatat, teknologi untuk memotong batu kuarsa hingga kesempurnaan seperti yang dipamerkan pada bola kristal itu tidak dapat dicapai dengan peradaban kita sampai setelah tahun 1900 an.

piramida kristal menyebabkan fenomena Segitiga?

Beberapa peneliti berteori Segitiga selama bertahun-tahun bahwa sumber energi yang aneh ada di dasar laut dalam wilayah laut yang mempengaruhi pesawat, kapal, dan kapal.

Beberapa peneliti mendalilkan bahwa jika dongeng Atlantis benar-benar ada sisa-sisa mitos mesin energi vortex yang mungkin masih utuh di dasar laut. Mesin semacam itu, mereka mengklaim, kemungkinan akan berbentuk piramidal dan template sejarah asli yang berhasil budaya di seluruh dunia disalin lama kemudian.

Sifat Piramida Kristal


Beberapa teori Atlantis mengemukakan bahwa piramida daya kota pulau itu terbuat dari kristal, atau atasan mereka ditutup dengan zat kristal.

Mungkin hal seperti itu benar-benar menghasilkan, menyimpan dan mendistribusikan pada permintaan energikah?

Peneliti menemukan dekade yang lalu bahwa piramida cenderung untuk bertindak dalam beberapa hal seperti kapasitor listrik alami mengumpulkan dan menyimpan energi di sekitar mereka. Semakin banyak dan besar piramida, semakin besar kapasitas mengumpulkan dan menyimpan energi. Komposisi Sebuah piramid juga penting. Memiliki satu terbuat dari kristal, atau puncak terbuat dari kristal, sangat dapat meningkatkan kekuatannya.

Kristal telah lama dikenal memiliki aplikasi energi (piezoelectrical).

Penelitian awal menggunakan germanium kristal untuk menangkap gelombang radio dan mengubahnya menjadi sinyal listrik yang dapat diolah dan disiarkan melalui headphone ke soundwaves duplikasi suara manusia, musik, dan suara lainnya.
Peneliti mengatakan kekuatan piramida adalah arsitektur yang terbukti berfungsi sebagai pengumpul energi dan penguat kekuatan energik.

Seolah-olah untuk membuktikan pernyataan para peneliti benar, baru-baru ini beberapa dunia piramida mulai pemakaian sinar energi mentah ke ruang angkasa.


Intinya? Piramida adalah generator intrinsik yang mengalami kekuasaan.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Kategori:

ARTIKEL TERKAIT : Misteri Kekuatan Kristal Piramida Raksasa Di Segitiga Bermuda