Berbagi info berita terbaru, seru, unik, aneh, misteri, religi terbaru

Inilah Cerita Keruntuhan dan Kebangkitan Prabowo Subianto Untuk Kemajuan Indonesia

Inilah Cerita Keruntuhan dan Kebangkitan Prabowo Subianto Untuk Kemajuan Indonesia - Tahun 1990an, tak ada bintang muda TNI dengan karir secemerlang Prabowo Subianto . Karir Prabowo melesat cepat. Tahun 1995 Brigadir Jenderal Prabowo dilantik menjadi komandan Komando Pasukan Khusus (Kopassus).

Prabowo Subianto Presiden RI ke 7

Prabowo kemudian memekarkan Kopassus dari tiga grup menjadi lima grup. Dengan jumlah personel Kopassus yang bertambah, otomatis satuan itu harus dipimpin seorang komandan jenderal berpangkat mayor jenderal. Prabowo pun naik pangkat lagi.

Tahun 1996, prestasi Prabowo mencuri perhatian dunia saat tim gabungan TNI berhasil membebaskan 12 peneliti yang disandera Organisasi Papua Merdeka (OPM) di Mapenduma. TNI banyak mendapat pujian atas keberhasilan operasi militer tersebut.

Tak lama, bintang di bahunya bertambah lagi menjadi tiga. Tanggal 20 Maret 1998, Prabowo dilantik menjadi Panglima Kostrad dengan pangkat Letnan Jenderal. Hanya tinggal selangkah menjadi jenderal penuh dengan menduduki posisi Kepala Staf Angkatan Darat, disusul menjadi Panglima. Posisi nomor satu ini rasanya tinggal menunggu waktu.

Tapi kerusuhan 1998 yang berujung lengsernya Soeharto , mengubur semua mimpi Letnan Jenderal Prabowo Subianto . Bisa dikatakan saat itu Prabowo kehilangan segala-galanya. Nyaris sampai titik nol. Dia pergi ke luar negeri untuk berbisnis di Timur Tengah.

Berikut kisah terpuruknya Prabowo akibat tragedi 1998, dikumpulkan merdeka.com dari berbagai sumber.

1. Dibuang keluarga Cendana

Tragedi 1998 membuat Prabowo terusir dari keluarga Cendana. Soeharto dan anak-anaknya merasa Prabowo adalah pengkhianat karena menemui Gus Dur, Amien Rais, Adnan Buyung Nasution dan sejumlah tokoh yang mendukung reformasi. Keluarga Cendana juga mengira Prabowo sengaja mendekati Habibie untuk mendukungnya sebagai presiden menggantikan Soeharto.

Prabowo sempat mengadu pada ayahnya, Soemitro Djojohadikusumo. Dia dikhianati Soeharto, mertuanya sendiri.

"Papi tidak akan percaya kalau saya dikhianati mertua. Dia bilang pada Wiranto singkirkan saja Prabowo dari pasukan," tulis Soemitro dalam buku Jejak Perlawanan Begawan Pejuang terbitan Pustaka Sinar Harapan tahun 2.000.

Kisah lain dituturkan dalam buku Hari-hari Terpanjang, Menjelang Mundurnya Presiden Soeharto yang ditulis James Luhulima dan diterbitkan Kompas tahun 2001.

Tanggal 20 Mei 1998 malam, pulang dari kediaman Habibie, Prabowo ke rumah keluarga Soeharto di Jl Cendana. Dia bermaksud berkumpul bersama anggota keluarga yang lain, tetapi yang didapatnya malah makian.

Putri bungsu Soeharto, Siti Hutami Endang Hadiningsih atau Mamiek menghampiri Prabowo dengan marah. "Kamu pengkhianat, pengkhianat. Jangan injak kakimu di rumah saya lagi."

Prabowo mengaku tak pernah berniat menjatuhkan Soeharto dengan para tokoh itu. "Kami mendiskusikan cara terbaik untuk meredakan kerusuhan," kilahnya.

2. Dikecewakan Habibie

Wakil Presiden BJ Habibie diangkat menjadi presiden menggantikan Soeharto yang mengundurkan diri. Prabowo adalah pengagum Habibie. Sejak tahun 1993, Prabowo sudah mendukung Habibie untuk menjadi wakil presiden. Tapi saat itu, ABRI mendukung Try Sustrisno untuk maju. Baru pada 1998, Habibie mendapat dukungan.

Namun dalam pergolakan 1998, Habibie lebih mendengarkan Panglima ABRI saat itu, Jenderal Wiranto, daripada Prabowo. Bahkan setalah mendengar laporan Wiranto, Habibie pula yang memerintahkan Prabowo segera dicopot sebagai Panglima Kostrad sebelum matahari tenggelam.

Saat itu Habibie khawatir mendapat laporan sejumlah pasukan Prabowo yang bergerak ke Jakarta dari Surabaya dan Makassar. Habibie meminta pasukan itu segera kembali ke markas masing-masing.

Prabowo tentu sangat kecewa saat tahu dirinya digeser menjadi Komando Sesko ABRI di Bandung. Baru kali ini sepanjang karirnya, Prabowo tak berada di pasukan tempur. Pada Habibie Prabowo malah berharap diangkat menjadi Kepala Staf Angkatan Darat.

Dia berusaha menemui Habibie tanggal 22 Mei 1998 untuk mempertanyakan hal itu. Namun Habibie tak bergeming. Prabowo pun terpaksa menyerahkan jabatan Pangkostrad pada Jenderal Johny Lumintang.

Berseragam loreng lengkap dengan kopel dan senjata, Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Kostrad) Letjen Prabowo Subianto datang ke Wisma Negara, pada 22 Mei 1998. Misi Prabowo jelas, ingin menghadap Presiden BJ Habibie .





Dialog panas saat Habibie copot Prabowo sebagai Pangkostrad



Prabowo datang dengan dua kendaraan, salah satunya ditumpangi oleh pengawal. Anak begawan ekonomi Soemitro Djojohadikusumo itu ingin menanyakan jabatannya yang baru saja dicopot. Sebelum bertemu Habibie , Prabowo diperiksa secara ketat, senjata yang dibawa juga dilucuti oleh pasukan pengawal presiden.

Pencopotan dilakukan karena adanya informasi pergerakan pasukan di bawah kendali Prabowo. Adalah Menhankam/Pangab Jenderal Wiranto yang melaporkan hal tersebut. Tanpa berpikir panjang Habibie langsung mengambil keputusan.

Setelah diberi izin masuk ke dalam ruangan, keduanya yang memang dikenal akrab saling peluk dan mencium pipi. Kemudian, sempat terjadi dialog dalam bahasa Inggis, sebelum akhirnya Prabowo berbicara dengan nada tinggi.

"Ini penghinaan bagi keluarga saya dan keluarga mertua saya Presiden Soeharto . Anda telah memecat saya sebagai Pangkostrad," tegas Prabowo dikutip dalam buku Prabowo: Ksatria Pengawal Macan Asia karya Femi Adi Soempeno dan Firlana Laksitasari.

Habibie menjawab, "Anda tidak dipecat, tapi jabatan anda diganti."

Prabowo balik bertanya, "Mengapa?" Habibie kemudian menjelaskan bahwa ia menerima laporan dari Pangab bahwa ada gerakan pasukan Kostrad menuju Jakarta, Kuningan, dan Istana Negara.

"Saya bermaksud mengamankan Presiden," kata Prabowo.

"Itu adalah tugas Pasukan Pengamanan Presiden yang bertanggung jawab langsung pada Pangab dan bukan tugas anda," jawab Habibie .

"Presiden apa anda? Anda naif? jawab Prabowo dengan nada marah.

"Masa bodoh, saya Presiden dan harus membereskan keadaan bangsa dan negara yang sangat memprihatinkan," jawab Habibie .

"Atas nama ayah saya, Prof Soemitro Djojohadikusumo dan ayah mertua saya Presiden Soeharto , saya minta Anda memberikan saya tiga bulan untuk tetap menguasai pasukan Kostrad," kata Prabowo.

Habibie menjawab dengan nada tegas, "Tidak! Sampai matahari terbenam anda sudah harus menyerahkan semua pasukan kepada Pangkostrad yang baru. Saya bersedia mengangkat anda menjadi duta besar di mana saja!"

"Yang saya kehendaki adalah pasukan saya!" jawab Prabowo.

"Ini tidak mungkin, Prabowo," tegas Habibie .

Ketika perdebatan masih berlangsung seru, Habibie kemudian menuturkan bahwa Letjen Sintong Panjaitan masuk sembari menyatakan kepada Prabowo bahwa waktu pertemuan sudah habis.

"Jenderal, Bapak Presiden tidak punya waktu banyak dan harap segera meninggalkan ruangan," kata Letjen Sintong Panjaitan yang saat itu menjabat sebagai penasihat militer presiden.

Setelah itu Prabowo menempati posisi baru sebagai Komandan Sekolah Staf Komando (Dansesko) ABRI menggantikan Letjen Arie J Kumaat. Prabowo mengisahkan serah terima jabatan dilakukan secara sederhana dan tertutup.

"Belum pernah ada perwira tinggi dipermalukan institusinya, seperti yang saya alami," kata Prabowo.

Selanjutnya, Prabowo harus menjalani sidang Dewan Kehormatan Perwira. Prabowo disinyalir terlibat dalam penculikan aktivis saat masih menjabat sebagai Danjen Kopassus. 15 Perwira tinggi bintang tiga dan empat mengusulkan ke Pangab agar Prabowo dipecat.

"Saya paham, dewan ini sudah bersidang dengan susah payah selama sebulan dan orang-orangnya berpengalaman. Maka, saya (acc) setuju," kata Wiranto .

Tamatlah sudah karier Prabowo.
3. Karir militer Prabowo tamat

Kasus penculikan 1998 membuat Prabowo tak hanya dicopot sebagai Pangkostrad. Berdasarkan rekomendasi Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) Prabowo akhirnya dipecat dari dinas ketentaraan karena terlibat penculikan sejumlah aktivis. Sementara itu Mayjen Muchdi Pr dan Kolonel Chaerawan dibebaskan dari semua tugas dan jabatan struktural di ABRI.

Para pelaku yang dinamakan Tim Mawar juga diadili. Mayor Bambang Kristiono dihukum 22 bulan dan dipecat dari ABRI. Sebagian lain juga dipecat dan dihukum penjara 12 hingga 22 bulan oleh Mahkamah Militer.

Ini akhir karir Prabowo setelah lulus dari Akademi Militer di Magelang tahun 1974. Prabowo sudah bertugas selama 24 tahun, kebanyakan di pasukan tempur. Bertugas di medan tempur Timor Timur, Papua, hingga mengikuti berbagai pendidikan pasukan antiteror di luar negeri. Prabowo akhirnya meninggalkan Indonesia untuk berbisnis di Yordania.

Kawan dekat Prabowo Fadli Zon menilai TGPF sengaja menjadikan Prabowo sebagai kambing hitam peristiwa Mei 98. Banyak kesimpulan TGPF yang sangat merugikan Prabowo.





Kata jenderal kepercayaan Prabowo soal kerusuhan dan kudeta 98



Peristiwa Mei 1998 masih meninggalkan misteri. Sejumlah pihak menuding Letnan Jenderal (Letjen) Prabowo Subianto sebagai otak kekacauan di Jakarta. Tetapi ada juga yang menilai kerusuhan tersebut direncanakan oleh Jenderal Wiranto . Hal ini diceritakan oleh Mayor Jenderal (Mayjen) Kivlan Zen dalam bukunya bertajuk 'Konflik dan Integrasi TNI-AD'.

Kivlan menilai seharusnya Jenderal Wiranto tak perlu meninggalkan Jakarta. Terlebih kepergiannya hanya untuk menjadi Inspektur Upacara dalam rangka serah terima tanggung jawab Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ABRI) di Malang pada tanggal 14 Mei 1998. Padahal saat itu Jakarta sudah genting. Pembakaran dan kerusuhan terjadi di mana-mana.

"Serah terima tanggung jawab PPRC ABRI dari Divisi I Kostrad (Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat) kepada Divisi II Kostrad walaupun Pangkostrad (Panglima Kostrad) Letjen Prabowo Subianto telah menyarankan agar tidak usah berangkat ke Malang," tulis Kivlan pada halaman 85 di buku terbitan Institute for Policy Studies tahun 2004.

Prabowo menilai hal ini tidak penting karena Kivlan telah menyiapkan perpindahan itu semenjak Maret tahun 1998. Kala itu Kivlan masih menjabat Panglima Divisi II Kostrad di Malang.

Selain itu, menurut Kivlan, kekeliruan yang dilakukan oleh Wiranto adalah tidak memberikan izin Mabes ABRI untuk meminjamkan pesawat Hercules untuk membawa pasukan Kostrad dari Jawa Timur dan Makassar ke Jakarta.

"Karena Mayjen Sjafrie Sjamsoeddin sebagai Pangdam Jaya kekurangan pasukan dan meminta ke Kostrad, maka Kostrad menyiapkan pasukan tersebut," tulis Kivlan.

Karena tidak mendapatkan ijin dari Mabes ABRI, maka dengan menggunakan biaya pribadi Prabowo menyewa pesawat milik Mandala di Makassar dan pesawat milik Garuda di Surabaya. Hal ini dilakukan karena keadaan mendesak. Pasukan inilah yang dinilai Habibie sebagai pasukan liar dan bisa membahayakan. Sejumlah kalangan bahkan menuding Prabowo hendak melakukan kudeta.

Kivlan mencatat setidaknya ada dua kekeliruan Wiranto strategis militer selama menjadi Jenderal. Pertama adalah meninggalkan tempat dalam keadaan gawat dan tidak menggunakan pasukan cadangan di saat genting.

Menilai tidak bertanggungjawabnya Wiranto maka beberapa pihak memutuskan untuk bertemu dengan Prabowo di Markas Kostrad pada malam harinya. Setiawan Djodi , Adnan Buyung Nasution , Bambang Widjoyanto, Willibrordus Surendra Broto Rendra yang kerap disapa WS Rendra , Fahmi Idris , Maher Algadri, Hashim Djojohadikusumo, Amran Nasution, Din Syamsuddin , Fadli Zon , Amidhan, Iqbal Assegraf, Hajriyanto Thohari, Kolonel Adityawarman dan Kivlan sendiri.

Kedatangan mereka adalah untuk meminta Prabowo untuk mengambil alih keamanan, seperti yang dilakukan oleh mertuanya, Soeharto pada tahun 1965 yang saat itu menjabat sebagai Panglima Kostrad. Namun permintaan itu tidak langsung di-iya-kan oleh Prabowo. Sebabnya, dia menilai situasi tahun 1965 dan 1998 sangat berbeda.

"Masih ada Panglima ABRI Jenderal Wiranto , KSAD Jenderal Subagyo HS, Wakil KSAD Letjen Sugiono. Panglima Kostrad berada pada level ke-empat," terang Kivlan.

Namun kenyataan berkata berbeda. Karena Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) menyimpulkan pertemuan di Markas Kostrad tersebut sebagai rapat untuk merancang kekacauan di Jakarta. Kivlan menilai TGPF melupakan hal terpenting dalam menyimpulkan pertemuan tersebut.

"Padahal kerusuhan di Jakarta sudah terjadi sejak 13 Mei 1998. Sementara pertemuan digelar 14 Mei" tulisnya.

Dengan demikian maka kekacauan di Jakarta masih menjadi misteri. Mungkin hanya Wiranto dan Prabowo yang tahu.
4. Dianggap dalang kerusuhan Mei 98

Sebagian kalangan menganggap Prabowo adalah dalang kerusuhan Mei 98. Para aktivis HAM pun menjerat Prabowo sebagai pelanggar HAM karena menculik para aktivis.

Jelang peristiwa Mei, Prabowo sendiri mengaku mendapat BKO (Bawah Kendali Operasi) dari atasannya. Dari sini dia bergerak, ternyata gerakan ini kebablasan. Para aktivis dijemput dan disekap, tentu ini melanggar hukum. Prabowo mengakui kesalahannya.

Pertanyaan yang belum terungkap, siapa yang memberi perintah BKO itu? Apakah Panglima ABRI atau Soeharto selaku panglima tertinggi. Semua pihak tak ada yang pernah memberikan keterangan jelas.

Begitu juga dengan Tim Mawar. Mayor Bambang Kristiono yang saat itu menjabat Komandan Batalyon 42 Kopassus mengaku pembentukan Tim Mawar adalah inisiatif pribadi. Bambang tak pernah menemui Prabowo yang saat itu menjabat Danjen Kopassus. Dia hanya melapor pada Komandan Grup IV Kopassus Kolonel Chaerawan.

Menurut Prabowo saat kerusuhan Mei 1998, dirinya tidak pernah menjadi dalang di balik pemerkosaan dan pembunuhan terhadap etnis Tionghoa. Prabowo mengaku dia hanya menjadi korban fitnah.


"Saya bisa ungkap, tapi saya ingin kesejukan. Jika saya ungkap hanya akan mengungkit peristiwa yang lalu. Tidak ada untungnya," katanya.

"Saya dulu dituduh membakar gereja, disebut saya anti kristen, tapi besoknya saya juga dituduh membunuh kyai-kyai Jawa, dituduh membom Istiqlal, tidak tahu besok dituduh apalagi," ujar Prabowo.



Prabowo dan jerat isu kudeta 1998, benar atau fitnah?



Langkah Letnan Jenderal (Purn) Prabowo Subianto maju menjadi calon presiden 2014 terganjal sejumlah persoalan masa lalu. Salah satunya soal kerusuhan Mei 1998 dan isu kudeta yang akan dilakukan Prabowo pada Habibie .

Kini kembali polemik 15 tahun itu mencuat, di depan peserta HUT Aliansi Jurnalis Independen, Habibie kembali menceritakan kisah itu. Saat itu Prabowo menjabat Panglima Kostrad TNI AD, Habibie dilapori Wiranto , ada pasukan liar yang diduga dikendalikan Prabowo bergerak ke Jakarta.

"Ada Wiranto dia bilang pasukan Kostrad masuk ke Jakarta, pesawat sudah masuk ke bandara. Perintahkan semua kembali ke pangkalan. Kalau mereka tidak kembali ke pangkalan kita bisa kayak di Mesir, Myanmar, seperti sekarang," terang Habibie di gedung Gedung Pusat perfilman Usmar Ismail, Jakarta, Kamis (29/8).

Habibie memerintah Wiranto untuk mencopot Prabowo sebagai Pangkostrad sebelum matahari terbenam. Itulah pergantian Pangkostrad paling dramatis sepanjang sejarah. Prabowo langsung diganti oleh Letjen Johny H Lumintang. 17 Jam kemudian Johny Lumintang digantikan Mayjen Djamari Chaniago.

Prabowo sendiri selalu menepis kabar akan melakukan kudeta atau menjadi dalang kerusuhan Mei 1998. Menurutnya, tak pernah ada walau sekadar niatan untuk melakukan kudeta pada pemerintahan yang sah. Prabowo menegaskan tudingan itu hanya fitnah.

"Saya waktu itu Pangkostrad dengan 33 batalyon, nyatanya apakah saya kudeta? Itu tidak akan saya lakukan karena sebagai prajurit sapta marga saya takut terhadap konstitusi UUD 1945," kata Prabowo dalam keterangan persnya yang diterima merdeka.com, Minggu (20/10).

Menanggapi isu tersebut, mantan Danjen Kopassus itu hanya diam. Dia menilai, waktu dan sejarah yang akan mengungkap kebenaran tersebut. "Saya lebih memilih diam menanggapi fitnah itu, biarlah waktu dan sejarah yang akan membuktikan. 'Becik ketitik ala ketara'," jelas Prabowo.

Prabowo boleh berharap semuanya akan terang benderang. Tapi dia pun masih ragu untuk mengungkapkan siapa yang sebenarnya 'bermain' dalam kerusuhan Mei 1998.

Walau tak sama persis, Peristiwa 1998 sebenarnya memiliki banyak persamaan dengan peristiwa 1965. Ada persaingan para jenderal TNI AD, gerakan mahasiswa, kerusuhan dan desas-desus kudeta hingga mengakibatkan seorang presiden lengser.

Hingga kini peristiwa 65 pun diyakini belum terbongkar sepenuhnya. Faktanya masih banyak hal abu-abu dalam sejarah suram itu. Begitu juga dengan peristiwa 1998, banyak tanya yang belum terjawab. 
Semoga artikel diatas bermanfaat bagi kita semua.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Kategori:

ARTIKEL TERKAIT : Inilah Cerita Keruntuhan dan Kebangkitan Prabowo Subianto Untuk Kemajuan Indonesia