Berbagi info berita terbaru, seru, unik, aneh, misteri, religi terbaru

Misteri Mumi dan Kota Liliput di Iran

Misteri Mumi dan Kota Liliput di Iran - Pada bulan Agustus 2005, sebuah mumi kecil ditemukan di desa Persia kuno Makhunik di tempat yang sekarang Iran. Penemuan ini menyebabkan kehebohan internasional ketika para peneliti melaporkan bahwa mumi tersebut adalah orang kerdil remaja dan penggalian kota kuno mengungkapkan arsitektur yang menunjukkan itu adalah kota liliput.


Menurut The Circle of Ancient Studi Iran, penemuan mumi kecil ini menyusul dua bulan penggalian ilegal di benteng bersejarah Gudiz di provinsi Kerman di dekat kota Shahdad, yang bertanggal kembali ke masa Kekaisaran Sassanid (224-651 AD), kekaisaran Iran terakhir sebelum munculnya Islam. Mumi itu disita saat penyelundup berusaha untuk menjualnya seharga lebih dari 3 juta dolar AS di Jerman.

Mumi sepanjang 25 cm itu terawat baik dan ditutupi oleh lapisan tipis, yang awalnya diyakini adalah bahan yang digunakan untuk membuat mumi, tetapi kemudian dikonfirmasi itu adalah kulit individu mumi tersebut. Analisis awal yang dilakukan oleh tim forensik memperkirakan bahwa individu tersebut berusia 16 – 17 tahun pada saat kematian.

Penemuan ini segera menambahkan bahan bakar bagi rumor yang sudah ada seputar kota liliput di provinsi Kerman. Laporan penggalian di desa kuno menyatakan menemukan rumah dan bangunan dengan dinding hanya 80 sentimeter tingginya.

Puing-puing di Makhunik

Iran Daily menambahkan kehebohan dengan mengklaim bahwa desa kuno di mana mumi itu ditemukan tidak bertanggal ke era Sassanid, tapi sebenarnya ‘Kota Liliput’ tersebut berusia 5.000 tahun.
Quote:
“Sebuah aspek penting tentang Shahdad adalah arsitektur yang aneh dari rumah, lorong-lorong dan peralatan yang ditemukan. Dinding, langit-langit, tungku, rak dan semua peralatan hanya dapat digunakan oleh orang kerdil,” Iran Daily melaporkan. “Setelah selang 5.000 tahun sejak kepergian manusia kerdil dari kota itu, wilayah prasejarah ini terkubur di dalam tanah dan migrasi manusia kerdil Shahdad tetap terselubungi misteri.”
Bangunan-bangunan yang ditemukan memiliki dinding yang rendah, hanya cocok untuk kurcaci, menurut Iran Daily.



Mainstream Arkeolog dengan cepat berusaha menghilangkan rumor mengenai keberadaan kota seperti itu di provinsi ini: “Tim yang telah 38-tahun melakukan penggalian arkeologi di kota Shahdad menyangkal adanya kota kerdil di wilayah tersebut. Puing-puing rumah-rumah kuno memang berdinding setinggi 80 cm saat ditemukan, namun awalnya setinggi 190 cm. Beberapa puing dinding bahkan ada yang 5 cm tingginya, apakah karena itu kita harus mengklaim bahwa orang-orang yang tinggal di rumah-rumah ini adalah setinggi 5 sentimeter?” Kata Mirabedin Kaboli, kepala penggalian arkeologi di kota Shahdad.

Ahli lainnya mengesampingkan kemungkinan bahwa mumi membuktikan bahwa Makhunik adalah kota liiput. “Bahkan jika terbukti bahwa mumi adalah milik liliput, kita tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa wilayah penemuannya di provinsi Kerman adalah kota liliput, “kata Javadi, arkeolog dari Organisasi Warisan Budaya dan Pariwisata Provinsi Kerman.

Beberapa bulan setelah penemuan, Payvand Iran News melaporkan bahwa studi antropologi mengungkapkan mumi kecil sebenarnya berusia 400-tahun dan bukan milik kurcaci sama sekali tetapi adalah bayi prematur yang telah termumikan melalui proses alam.

“Kerangka tersebut milik bayi prematur yang, karena kondisi cuaca regional dan metode penguburan, pemumian terjadi secara alami,” kata Farzad Forouzanfar, seorang antropolog dari Organisasi Warisan Budaya dan Pariwisata Iran.

Jadi apa yang bisa kita simpulkan tentang Makhunik dan mumi kecil? Apakah banyak dari pelaporan media tentang kasus ini telah didorong oleh rumor dan mencari sensasi belaka? Apakah mumi adalah sisa-sisa bayi yang terawetkan secara alami, seperti yang studi antropologi ungkap? Manapun yang benar, tetaplah aneh bahwa legenda “orang kecil” tidak hanya ada di Iran, tetapi dapat ditemukan di banyak budaya di seluruh dunia, seperti legenda uhang pandak dan penemuan fosil manusia kerdil flores di Indonesia.



Jika anda melakukan pencarian di google, anda akan menemukan foto-foto makhunik yang menunjukkan tidak hanya dinding-dinding rumah yang pendek, namun pintu-pintu rumah-rumah kuno ini juga kecil-kecil. Jadi tidaklah mungkin bahwa situs ini dahulunya adalah tinggi. Namun tetap tidak menutup kemungkinan situs ini adalah sebuah miniatur yang dibuat manusia normal untuk tujuan tertentu, entah apa.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Kategori:

ARTIKEL TERKAIT : Misteri Mumi dan Kota Liliput di Iran