Berbagi info berita terbaru, seru, unik, aneh, misteri, religi terbaru

Sejarah Hari Natal 25 Desember serta Asal-usul Pohon Natal dan Santa Clause/Sinterklas

Sejarah Hari Natal 25 Desember - Tanggal 25 Desember selalu diperingati sebagai Hari Natal bagi umat Kristiani. Namun tahukah Anda bagaimana sebenarnya sejarah hari Natal ?. Kali ini admin akan mengulas secara lengkap tentang sejarah hari natal 25 desember, sejarah hari natal menurut islam, sejarah asal-usul pohon natal, sejarah asal-usul santa clause/sinterklas. Hari Natal 25 Desember adalah perayaan yang dilakukan setiap tahun oleh jemaat Kristiani dalam memperingati hari kelahiran Yesus Kristus, dimana dalam keyakinan Kristen kelahiran Yesus jatuh pada tanggal 25 Desember. Namun, pada dasarnya perintah untuk menyelenggarakan Natal tidak terdapat dalam Bible dan Yesus sendiri tidak pernah memberikan contoh ataupun memerintahkan pada murid-muridnya untuk merayakan peringatan kelahirannya.

Perayaan Natal yang diselenggarakan oleh umat Kristen ini dicetuskan Gereja Katolik Roma kepada seluruh umat Kristiani di dunia. Timbul pertanyaan, dari manakah mereka mendapatkan ajaran dan inisiatif perayaan tersebut? Sebab Natal yang diyakini hari kelahiran Yesus itu tidak pernah disinggung dalam Bible baik perayaan maupun tanggal perayaannya.

Sejarah Hari Natal

Kata "Natal" berasal dari bahasa Latin yang berarti "lahir", dalam Kekristenan diyakini merupakan hari kelahiran Yesus. Perayaan Natal baru masuk dalam ajaran Kristen Katolik pada abad ke-4 M. Peringatan ini berasal dari upacara adat masyarakat penyembah berhala, dimana kita ketahui bahwa abad ke-1 sampai abad ke-4 M dunia masih dikuasai oleh imperium Romawi yang paganis politheisme. Diyakini peringatan Natal baru tercetus antara tahun 325-354 oleh Paus Liberius, yang ditetapkan tanggal 25 Desember. Sekaligus menjadi momentum penyembahan Dewa Matahari yang kadang juga diperingati pada tanggal 6 Januari, 18 Oktober, 28 April atau 18 Mei. Oleh Kaisar Konstantin, tanggal 25 Desember tersebut akhirnya disahkan sebagai hari kelahiran Yesus (Natal).

Ketika Konstantin dan rakyat Romawi menjadi penganut agama Katolik, mereka tidak mampu meninggalkan adat atau budaya pagannya. Apalagi terhadap pesta rakyat untuk memperingati Sunday (Hari Matahari) yaitu kelahiran Dewa Matahari. Maka supaya agama Katolik bisa diterima dalam kehidupan masyarakat Romawi kala itu, diadakanlah sinkretisme (perpaduan agama dan budaya) dengan cara menyatukan perayaan kelahiran Sun of God (Dewa Matahari) dengan kelahiran Son of God (Anak Tuhan = Yesus Kristus).

Hasil dan efek dari sinkretisme ini memutuskan:
  • Pertama, hari kelahiran Dewa Matahari Roma yaitu hari Minggu (Sunday) dijadikan pengganti hari Sabat Kristen yang menurut hitungan daliliah jatuh pada hari Sabtu.
  • Kedua, tanggal kelahiran Dewa Matahari yaitu 25 Desember menjadi tanggal kelahiran Yesus dengan istilah dies natalis.
  • Ketiga, lambang Dewa Matahari yakni Silang Cahaya (Salib) dijadikan lambang Kristen.
  • Keempat, patung-patung Yesus dibuat untuk menggantikan posisi patung Dewa Matahari.
  • Kelima, menggabungkan semua upacara yang dilakukan pada perayaan kelahiran Dewa Matahari kedalam ritual agama Kristen.

Maka pada Konsili Nicea tahun 325, Konstantin memutuskan dan menetapkan tanggal 25 Desember sebagai hari kelahiran Yesus. Sesudah Kaisar Konstantin memeluk agama Katolik pada abad ke-4 M, rakyat yang masih memeluk kepercayaan paganisme politheis beramai-ramai ikut memeluk agama Katolik. Inilah prestasi gemilang yang dihasilkan proses sinkretisme oleh Kaisar Konstantin antara agama Gereja dengan agama nenek moyang, yaitu Kristen dengan Paganisme. Istilahnya mereka meninggalkan kepercayaan pagan yang lama untuk memeluk kepercayaan pagan yang baru atau telah diperbaharui.

Demikian asal-usul Natal (Christmas) yang dilestarikan oleh orang-orang Kristen di seluruh dunia sampai sekarang. Perayaan yang masuk dalam ajaran Gereja pada abad ke-4 M ini berasal dari upacara adat masyarakat penyembah berhala. Origen mengatakan: "Hanya bangsa pagan yang merayakan hari kelahiran pemimpin mereka.".

Hari Natal 25 Desember

Telah kita ketahui Gereja merayakan Natal 25 Desember yang dialamatkan pada kelahiran Yesus atas inisiatif Kaisar Konstantin setelah melakukukan sinkretisme antara ajaran Kristen dengan budaya pagan yang dimilikinya. Lantas darimana masyarakat Romawi mendapatkan ajaran tentang perayaan kelahiran Dewa Matahari yang diperingati setiap tanggal 25 Desember?

Catatan Sejarah menunjukkan kepercayaan paganisme yang dianut oleh bangsa Babilonia kuno pada masa kekuasaan Raja Nimrod (Namrud) telah memulai banyak ritual-ritual penyembahan dan pengkultusan yang sekarang akrab dipraktekkan oleh umat Kristen. Putaran zaman menyatakan bahwa penyembahan berhala versi Babilonia ini identik dengan konsep mesiah yang diyakini Kristen hari ini. Dewa 13a-al, anak Dewa Matahari dengan obyek penyembahan ibu dan anak (Semiramis dan Namrud), serta kelahiran kembali.

Ajaran tersebut menjalar ke negara lain dan diadopsi berbagai negara penganut adat pagan dan penyembahan terhadap berhala: Di Mesir berupa Isis dan Osiris, di Asia bernama Cybele dan Deoius, di Roma disebut Fortuna dan Yupiter, bahkan di Yunani. Kwan Im di Cina, Jepang, dan Tibet. Di India, Persia, Afrika, Eropa, dan Meksiko juga ditemukan adat pemujaan terhadap Dewa Madonna dan lain sebagainya.

Dewa-dewa ini dimitoskan lahir pada tanggal 25 Desember, dilahirkan oleh gadis perawan, mengalami kematian dan dipercaya sebagai juru selamat (penebus dosa). Dewa Mithras di Iran contohnya, diyakini dilahirkan dalam sebuah gua dan mempunyai 12 orang murid. Dia juga disebut sebagai Sang Penyelamat (Mesias), ia mengalami kematian, dikuburkan, tapi bangkit kembali. Kepercayaan ini menjalar hingga ke Eropa dan Konstantin termasuk salah seorang pengagum sekaligus penganut kepercayaan ini.

Mitos dari dewa-dewa berikut banyak mempengaruhi konsep dogma Kekristenan dewasa ini:
1. Apollo, yang terkenal memiliki 12 jasa dan menguasai 12 bintang/planet.
2. Hercules, yang terkenal sebagai pahlawan perang tak tertandingi.
3. Ba-al, yang disembah orang-orang Israel adalah dewa penduduk asli tanah Kana'an yang terkenal juga sebagai dewa kesuburan.
4. Dewa Ra, sembahan orang-orang Mesir kuno. Kepercayaan ini menyebar hingga ke Romawi dan diperingati secara besar-besaran dan dijadikan sebagai pesta rakyat.

Demikian juga Serapsis, Attis, Isis, Horus, Adonis, Bacchus, Krisna, Osiris, Syamas, Kybele dan lain-lain. Selain itu ada lagi tokoh pahlawan pada suatu bangsa yang oleh mereka diyakini dilahirkan oleh perawan, antara lain Zorates (Persia) dan Fo Hi (Cina). Demikian pula pahlawan-pahlawan Helenisme yaitu Agis, Celomenes, Eunus, Soluius, Aristonicus, Tibarius, Grocecus, Yupiter, Minersa, Easter.

Dewa pagan Buddha dipercaya lahir pada 25 Desember ketika Roh Kudus turun pada ibunya yang masih perawan, Maya. Mesias terbesar dan dewa orang-orang Persia yaitu Mithras, dipercaya lahir pada tanggal 25 Desember jauh sebelum kedatangan Yesus. Orang-orang Mesir merayakan 25 Desember sebagai kelahiran mesias terbesar mereka bernama Horus, dewa cahaya dan anak dari perawan ratu surga, Isis. Osiris, dewa kematian dan bawah tanah di Mesir juga dipercaya lahir pada tanggal 25 Desember dan anak perawan suci.

Orang-orang Yunani merayakan 25 Desember sebagai hari Hercules, putra dewa tertinggi Yunani yaitu Zeus yang lahir dari rahim perempuan biasa bernama Alcmene. Bacchus, dewa anggur dan pesta diantara orang-orang Roma (juga dikenal oleh orang-orang pagan Yunani dengan nama Dionysus) juga terlahir pada tanggal 25 Desember. Orang-orang Skandinavia merayakan 25 Desember sebagai hari kelahiran Dewa Freyr, anak dewa tertinggi bernama Odin.

Adonis, yang dipuja oleh orang-orang pagan Yunani sebagai dewa kematian dan kebangkitan, lahir tanggal 25 Desember. Para penyembahnya merayakan perayaan tahunan yang mencerminkan kehidupan Adonis dari kematian sampai kebangkitan di tengah musim panas. Perayaan hari kelahiran ini direkam dan mengambil tempat di gua yang sama di Bethlehem yang juga diklaim oleh orang-orang Kristen sebagai tempat kelahiran Yesus.

Orang-orang Romawi merayakan tanggal 25 Desember sebagai hari kelahiran Dewa Matahari, Natalis Solis Invicti (Kelahiran Sol Yang Tak Terkalahkan). Pada tanggal 25 Desember, orang-orang Romawi merayakan dan menutup semua toko-toko mereka. Ingatlah bahwa orang-orang Romawi inilah yang kemudian hari memimpin Konsili Nicea (325 M) untuk mengakui doktrin resmi agama Kristen yaitu Trinitas sebagai konsep Tuhan yang benar, dan adalah fakta juga bahwa orang-orang pagan Romawi inilah yang kemudian menetapkan hari kelahiran Yesus jatuh pada tanggal 25 Desember. Kaisar Konstantin Agung sendiri pemimpin Konsili Nicea dianggap sebagai perwujudan atau inkarnasi dari dewa tertinggi Romawi yaitu Dewa Matahari.

Edward Gibbon berkata: “Orang-orang Kristen Romawi, mengabaikan kelahiran beliau (Yesus), menetapkan secara sungguh-sungguh perayaan 25 Desember, Brumalia, atau Winter Solistice, ketika setiap tahun orang-orang Pagan merayakan kelahiran Sol.(Decline and Fall of the Roman Empire, vol. ii, Gibbon, hal. 383)

Sebagaimana telah kita simak diatas, berbagai sekte agama pagan menyembah matahari sebagai berhala mereka dan memilih hari winter solstice (25 Desember) sebagai hari kelahiran dewa dan berhala mereka. Winter solstice (titik balik matahari musim dingin) adalah waktu ketika posisi matahari berada pada titik terjauh dari bumi. Hal ini terjadi pada hari dengan waktu siang terpendek dan malam terpanjang dalam setahun. Kejadian ini hanya berlangsung beberapa saat dalam kurun waktu tertentu, biasanya bertepatan dengan hari pertama musim dingin. Kemunculan ini akan berlanjut hingga siang dan malam sama panjangnya. Pada poin ini, dimitoskan Dewa Matahari akan muncul menjauhkan diri dengan "pangeran kegelapan". Ini akan terjadi pada saat vernal equinox atau Paskah.

Jadi, konsep bahwa Tuhan itu dilahirkan oleh seorang perawan pada tanggal 25 Desember, dibunuh kemudian dibangkitkan, sudah ada sejak zaman purba. Kepercayaan pagan inilah yang berusaha dikaitkan dengan konsep tentang Yesus Kristus. Dogma agama bahwa Yesus adalah anak Tuhan dan bahwa Tuhan mempunyai tiga pribadi, dengan sangat mudahnya diterima oleh kalangan masyarakat Romawi karena mereka telah memiliki konsep itu sebelumnya. Mereka tinggal mengubah nama-nama dewa identik dengan Yesus.

Sejarah Pohon Natal


Sudah menjadi pemandangan biasa disetiap perayaan Natal terdapat dekorasi Pohon Natal yang umumnya dari pohon cemara yang diberikan berbagai hiasan dan pernak-pernik. Kebiasaan memasang pohon Natal sebagai dekorasi dimulai dari Jerman. Pemasangan pohon Natal yang umumnya dari pohon cemara atau mengadaptasi bentuk pohon cemara itu dimulai pada abad ke-16. Hingga hari ini pemasangan Pohon Natal masih menimbulkan pro dan kontra di kalangan umat Kristen. Banyak aliran-aliran gereja tertentu yang mengharamkan tradisi pohon Natal, sebab mereka menganggap ini sebagai bagian pemujaan Dewa Matahari. Pemasangan pohon itu dianggap sebagai bentuk penyembahan berhala. Reaksi penolakan itu bahkan awalnya sempat diwarnai keputusan pemerintah Jerman untuk mendenda siapa pun yang memasang pohon cemara menjadi pohon Natal.

Dikisahkan bahwa pada zaman dahulu bangsa Romawi menggunakan pohon cemara untuk perayaan Saturnalia, mereka menghiasinya dengan hiasan-hiasan kecil dan topeng-topeng kecil, karena pada tanggal 25 Desember ini adalah hari kelahiran Dewa Matahari, Mithras. Demikian pula hari Minggu adalah hari untuk menyembah Dewa Matahari sesuai dari arti kata Zondag, Sunday, atau Sonntag.

Herbert W. Armstrong, dalam bukunya menjelaskan: "Namrud cucu Ham. Anak nabi Nuh adalah pendiri sistem kehidupan masyarakat Babilonia kuno. Nama Nirod dalam bahasa Hebrew (Ibrani) berasal dari kota "Marad" yang artinya: "Dia membangkang atau Murtad" antara lain dengan keberaniannya mengawini ibu kandungnya sendiri bernama "Semiramis". Namun usia Namrud tidak sepanjang ibu sekaligus istrinya. Maka setelah Namrud mati Semiramis menyebarkan ajaran, bahwa roh Namrud tetap hidup selamanya, walaupun jasadnya telah mati. Maka dibuatlah olehnya perumpamaan pohon "Evergreen" yang tumbuh dari sebatang kayu mati. Maka untuk memperingati kelahirannya dinyatakan bahwa Namrud selalu hadir di pohon Evergreen dan meninggalkan bingkisan yang digantungkan di ranting-ranting pohon itu. Sedangkan kelahiran Namrud dinyatakan tanggal 25 Desember. Inilah asal-usul pohon Natal. Lebih lanjut Semiramis dianggap sebagai "Ratu Langit" oleh rakyat Babilonia, kemudian Namrud dipuja sebagai "anak suci dari surga"." (The Plain Truth About Christmas, Worldwide Church of God, California USA, 1994)


Lebih jauh Bible sendiri mengutuk penggunaan pohon Natal:

Yeremia 10:2-5
10:3 Sebab yang disegani bangsa-bangsa adalah kesia-siaan. Bukankah berhala itu pohon kayu yang ditebang orang dari hutan, yang dikerjakan dengan pahat oleh tangan tukang kayu?
10:4 Orang memperindahnya dengan emas dan perak; orang memperkuatnya dengan paku dan palu, supaya jangan goyang.
10:5 Berhala itu sama seperti orang-orangan di kebun mentimun, tidak dapat berbicara; orang harus mengangkatnya, sebab tidak dapat melangkah. Janganlah takut kepadanya, sebab berhala itu tidak dapat berbuat jahat, dan berbuat baik pun tidak dapat."

Dalam ayat Yeremia diatas dikatakan bahwa pohon Natal merupakan berhala bangsa kesia-siaan. Jadi, Bible sendiri dengan tegas mengutuk keras pembuatan pohon Natal.

Perayaan Natal telah menggabungkan banyak sekali unsur paganisme, seperti penggunaan holly (sejenis pohon berdaun hijau), mistletoe (nama tumbuh-tumbuhan), Yule Logs (bongkahan kayu besar untuk unggun natal), dan wassail bowls. Pohon Natal sendiri seperti yang sudah diterangkan berasal dari tradisi perayaan agama pagan kuno yang dikemudian hari diadopsi oleh Gereja dalam setiap upacara Natal. Para sarjana percaya bahwa tradisi Kristen ini aslinya berasal dari upacara keagamaan orang-orang Jerman pra-Kristen dan masyarakat Celtic dalam merayakan winter solstice. Pohon Natal yang dihiasi dengan pernak-pernik bercahaya dan dekorasi lainnya, dipercaya oleh orang-orang pagan dapat melindungi dan melawan kekuatan roh jahat.

Asal-usul Santa Clause/Sinterklas

Siapakah Santa Clause ?. Kebanyakan kalangan Kristiani meyakini Santa Claus atau Sinterklas diinspirasi dari figur seorang pastur yang bernama Santo Nicolas yang hidup pada abad ke-4 M. Dalam Encyclopedia Britannica, volume 19 halaman 648-649, edisi kesebelas, berbunyi:

"St. Nicholas, adalah seorang pastur di Myra yang amat diagung-agungkan oleh orang-orang Yunani dan Latin setiap tanggal 6 Desember... Legenda ini berawal dari kebiasaannya yang suka memberikan hadiah secara sembunyi-sembunyi kepada tiga anak wanita miskin... untuk melestarikan kebiasaan lama dengan memberikan hadiah secara tersembunyi itu digabungkan ke dalam malam Natal. Akhirnya tarkaitlah antara hari Natal dan Santa Claus..."

Tapi, Walaupun Sinterklas dipercaya merupakan gambaran dari seorang uskup gereja Katolik, Paus sendiri tidak yakin akan kebenarannya karena pada kenyataannya lebih banyak dongeng atau khayalan yang dibuat mengenai Sinterklas, bahkan juga tercampur dengan berbagai kepercayaan dan budaya. Pada 1970 Vatikan menghapus dan mencoret nama Santo Nicolas dari daftar orang-orang suci. Sehingga Santa Claus maupun Santo Nicolas lebih dapat diterima sebagai dongeng daripada inspirasi dari seorang yang nyata.

Menurut konversi orang Jerman dalam Kristen, pada cerita rakyat Jerman terdapat kisah tentang Dewa Odin (Wodan), yang setiap tahun, pada masa perayaan Yule, melakukan pesta perburuan yang dibimbing oleh dewa-dewa dan prajurit yang mati dalam dunianya. Anak-anak akan menaruh sepatunya, diisi oleh wortel, jerami atau gula, di dekat cerobong asap untuk kuda terbang Odin, Sleipnir, agar kuda itu memakannya. Odin lalu akan memberi hadiah anak-anak itu untuk kebaikannya dengan mengganti makanan Sleipnir dengan hadiah atau permen [Siefker, chap. 9, esp. 171-173].

Semua orang tua melarang anaknya untuk berbohong, tetapi di saat menjelang Natal, mereka membohongi anak-anak dengan cerita Santa Claus yang memberikan hadiah di saat mereka tidur. Tidak jarang anak-anak pun berharap kepada Santa Claus hadiah apa yang mereka inginkan, padahal Santa Claus merupakan dongeng belaka. Bukankah ini suatu kejanggalan? Ketika anak-anak menginjak dewasa, tidak menutup kemungkinan mereka beranggapan bahwa Tuhan hanyalah mitos atau dongeng pula.

Cerita Santa Claus juga diyakini memberikan pengaruh buruk terhadap psikologi anak-anak, antaranya:
  1. Mengajarkan kebohongan. Sebab Santa Claus adalah tokoh fiktif yang sengaja diciptakan untuk membohongi benak anak-anak mengenai harapan dan figur suatu tokoh. Terkadang orang tua Kristiani begitu bersemangat mengisahkan dongeng Santa Claus, dan anak-anak mereka banyak yang mempercayainya sebagai kisah nyata. Dengan cara ini tidak sedikit anak-anak dikemudian hari yang telah berpikir dewasa merasa tertipu, dan mereka pun mengatakan: "Saya akan membongkar pula tentang mitos Yesus Kristus!".
  2. Mengajarkan sihir. Dengan kereta terbang, hidup abadi, roh gentayangan, serta kisah fiktif lainnya yang dibungkus dengan berbagai cerita mistis dan tidak masuk akal, membuat anak-anak ingin mengenal lebih jauh perihal dunia sihir yang merupakan kuasa setan.
  3. Mengajarkan ketidaksopanan. Santa Claus dikisahkan setiap masuk rumah selalu dengan sembunyi-sembunyi bahkan melalui cerobong asap. Hal ini dinilai cerminan ketidaksopanan.
  4. Kebohongan yang bervariasi. Banyak versi Santa Claus disetiap Negara yang dibuat seakan kisah bohong ini benar-benar ada. Seperti dikatakan sosok Santo Nicolas abad ke-4 M lebih dapat dipercaya sebagai dongeng daripada sosok yang sungguh eksis. Sosok Santo Nicolas pun diyakini tidak sama dengan Santa Claus:
    • Santa Claus dirayakan 25 Desember, tapi St. Nicholas 6 Desember (di Belanda 5 Desember).
    • Santa Claus bertubuh pendek dan gemuk, tapi St. Nicholas kurus dan tinggi.
    • Santa Claus bertopi dan Kaos Merah, tapi St. Nicholas bertopi Uskup dan tongkat panjang. [Encyclopedia Britannica, volume 19]
  5. Pribadi Santa merusak. Santa Claus bertubuh tambun, terlalu banyak makan, minum, dan kurang berolahraga. Sifat-sifat malas ini tidak bagus untuk pola hidup sehat. Demikian hasil penelitian Dr. Nathan Grills, Universitas Melbourne yang diterbitkan British Medical Journal.

Herbert W. Armstrong juga mengatakan bahwa upacara "Si Santa Tua" merupakan setan. Sehingga Natal, perayaan paganisme yang identik dengan tokoh Santa Claus, dongeng untuk membohongi anak-anak, makin membuktikan bahwa perayaan ini adalah bentuk kesesatan yang nyata. Apalagi telah kita ketahui bahwa Yesus tidak lahir tanggal 25 Desember, melainkan tanggal tersebut merupakan hari raya penganut paganisme dalam merayakan kelahiran dewa atau berhala mereka. Dalam Yeremia disebutkan:

Yeremia 10:8-9
10:8 Berhala itu semuanya bodoh dan dungu; petunjuk dewa itu sia-sia, karena ia hanya kayu belaka. --
10:9 Perak kepingan dibawa dari Tarsis, dan emas dari Ufas; berhala itu buatan tukang dan buatan tangan pandai emas. Pakaiannya dari kain ungu tua dan kain ungu muda, semuanya buatan orang-orang ahli. --



Sehingga dari itu semua dapat disimpulkan bahwa Natal dan apapun yang identik dengannya merupakan bentuk pelestarian terhadap kesesatan, budaya pagan, kebohongan sejarah, dan pemborosan.
Penolakan Terhadap Natal

Banyak sumber Gereja secara tegas menolak perayaan Natal, antara lain:

1. Catholic Encyclopedia, edisi 1911 tentang Chrismas:
"Natal bukanlah upacara gereja yang pertama ... melainkan ia diyakini berasal dari Mesir, perayaan yang diselenggarakan oleh para penyembah berhala dan jatuh pada bulan Januari, kemudian dijadikan hari kelahiran Yesus."

Dalam buku yang sama, tentang 'Natal Day' dinyatakan sebagai berikut:
"Di dalam kitab suci tidak ada seorangpun yang mengadakan upacara atau menyelenggarakan perayaan untuk merayakan hari kelahiran Yesus. Hanyalah orang-orang kafir saja (seperti Fir'aun dan Herodes) yang berpesta pora merayakan hari kelahirannya ke dunia ini."

2. Encyclopedia Britanica, edisi 1946:
"Natal bukanlah upacara gereja abad pertama, Yesus Kristus atau para muridnya tidak pernah menyelenggarakannya, dan Bible juga tidak pernah menganjurkannya. Upacara ini diambi oleh gereja dari kepercayaan kafir penyembah berhala."

3. Encyclopedia Americana, edisi tahun 1944:
"Menurut para ahli, pada abad-abad permulaan, Natal tidak pernah dirayakan oleh umat Kristen. Pada umumnya umat Kristen hanya merayakan hari kematian orang-orang terkemuka saja, dan tidak pernah merayakan hari kelahiran orang tersebut". (Perjamuan Suci, yang termaktub dalam kitab Perjanjian Baru hanyalah untuk mengenang kematian Yesus Kristus) ... Perayaan Natal yang dianggap sebagai hari kelahiran Yesus, mulai diresmikan pada abad ke-4 M. Pada abad ke-5 M, Gereja Barat memerintahkan kepada umat Kristen untuk merayakan hari kelahiran Yesus, yang diambil dari hari pesta bangsa Roma yang merayakan hari "Kelahiran Dewa Matahari". Sebab tidak seorangpun mengetahui hari kelahiran Yesus."

4. Dr. J.L. Ch. Abineno, Katekisasi Perjanjian Baru
Gereja-gereja merayakan Natal pada tanggal 25 Desember. Kebiasaan ini baru dimulai dalam abad ke-4. Sebelum itu Gereja tidak mengenal perayaan Natal. Terutama karena gereja tidak tahu dengan pasti kapan –pada hari dan tahun keberapa– Yesus dilahirkan. Kitab-kitab Injil tidak memuat data-data tentang hal itu. Dalam Lukas pasal 2 dikatakan bahwa pada waktu Yesus dilahirkan, gembala-gembala sedang berada di padang menjaga kawanan ternak mereka pada waktu malam (ayat 8). Itu berarti, bahwa Yesus dilahirkan antara bulan Maret atau April dan bulan November

5. Benyamin Obadyah, The Return of the Messiah
Meskipun menurut Alkitab Yesus dikandung Maria dari karunia Allah (Lukas 1:35), tapi ia dikandung secara normal selama 40 minggu atau 9,5 bulan. Ini berarti, Yesus dilahirkan pada akhir bulan September atau awal Oktober dan saat itulah orang Yahudi merayakan Hari Raya Tabernakel… Hari raya ini jatuh setiap tanggal 15 bulan Tishri menurut kalendar Yahudi. Menurut kalendar internasional (Gregorian), tahun 1999 tanggal 15 Tishri bertepatan dengan tanggal 25 September. Jadi, umat Kristen yang memperingati Natal 25 Desember terlambat selama tiga bulan.

6. Tabloid Victorius
Entah kapan dan siapa tokoh pencetus hari Natal, hingga sekarang masih dicermati. Dan apa benar tanggal 25 Desember itu adalah hari kelahiran Yesus Kristus? Hal ini masih misterius”.

Dapat dilihat dalam kalangan Kristiani sendiri pun terdapat perbedaan pendapat soal kontroversi kelahiran Yesus yang sebenarnya. Sehingga hal yang wajar jika mereka berusaha menolak perayaan Natal karena telah dapat dipastikan tanggal kelahiran Yesus bukanlah 25 Desember. Dengan kata lain tanggal kelahiran Yesus masih misteri hingga hari ini.
*****

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ تَعَالَوْا إِلَى مَا أَنْزَلَ اللَّهُ وَإِلَى الرَّسُولِ قَالُوا حَسْبُنَا مَا وَجَدْنَا عَلَيْهِ آبَاءَنَا أَوَلَوْ كَانَ آبَاؤُهُمْ لا يَعْلَمُونَ شَيْئًا وَلا يَهْتَدُونَ
Apabila dikatakan kepada mereka: "Marilah mengikuti apa yang diturunkan Allah dan mengikuti Rasul." Mereka menjawab: "Cukuplah untuk kami apa yang kami dapati bapak-bapak kami mengerjakannya." Dan apakah mereka itu akan mengikuti nenek moyang mereka walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui apa-apa dan tidak (pula) mendapat petunjuk?(QS. Al-Maa'idah' 5:104)

Demikianlah ulasan lengkap mengenai sejarah hari natal 25 desember, asal-usul pohon natal, asal-usul santa clause/sinterklas yang perlu Anda ketahui. Semoga informasi diatas bisa menambah wawasan Anda.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Kategori:

ARTIKEL TERKAIT : Sejarah Hari Natal 25 Desember serta Asal-usul Pohon Natal dan Santa Clause/Sinterklas