Berbagi info berita terbaru, seru, unik, aneh, misteri, religi terbaru

Kisah Gadis Meninggal Setelah Hafal Al-Qur'an dan Kain Kafannya Pun Berbau Wangi

Kisah Gadis Meninggal Setelah Hafal Al-Qur'an dan Kain Kafan yang Berbau Wangi - Ini adalah sebuah kisah nyata yang semoga saja bisa memberikan hikmh bagi kita semua. Seorang gadis bernama Malak lahir di keluarga kaya. Tetapi, ia tidak memperoleh kasih sayang serta pendidikan agama. Ayahnya yang muslim senantiasa repot dengan masalah pekerjaan. Ibunya yang nasrani juga kerap keluar melancong.


Saat libur sekolah tiba, Malak yang sudah duduk di bangku sekolah menengah umum liburan berbarengan beberapa rekannya. Mereka kerap menyewa ‘villa’ sepanjang sekian hari. Satu kamar dihuni Malak serta rekan-rekan perempuannya. Satu kamar yang lain dihuni rekan-rekan lelaki. Siang hari mereka pergi rekreasi serta sudah pasti bercampur baur pada cowok serta cewek. Malamnya mereka kembali pada ‘villa’ untuk istirahat.

“Kalau anda ingin, anda dapat juga masuk ke satu diantara kamar berbarengan cowok yang anda ingin, ” tuturnya sembari meninggalkan Malak yang terlibat perbincangan dengan rekan lelakinya. Sehari di musim berlibur, Malak pergi ke tempat tinggal salah seseorang rekannya. Tempat tinggal ini sepi hingga beberapa remaja ini dapat berbuat apa pun. Saat Malak tengah sekedar duduk, seseorang rekan wanitanya berpamitan ingin masuk kamar berbarengan seseorang rekan lelaki.

Tak lama kemudian, rekan wanita itu memanggil Malak. Begitu terperanjatnya Malak, ia lihat rekannya tersebut di atas ranjang berbarengan rekan lelakinya dalam keadaan tak sopan serta memalukan. “Beraninya anda! ” teriak Malak sambil menampar rekannya.

Saat itu juga, Malak lari keluar. Ia pulang meninggalkan kegiatan terkutuk ini sembari menangis. Ada perasaan aneh dalam dianya. Untuk pertama kalinya, ia terasa hidupnya sampai kini sudah tersesat tanpa ada tujuan.

Malak jadi kerap menyendiri. Ia suka merenung. Beralih 180 derajat. Tidak lagi suka pada musik. Tidak lagi suka pada beberapa bajunya yang mahal tetapi serba terbuka. Bahkan juga ia tidak lagi suka pada tempat tinggal mewahnya.

Sesudah momen ini, kumandang adzan senantiasa mengusik jiwanya. Ia mengambil keputusan untuk shalat. Untung dirumah ini masih tetap ada sajadah serta mukena peninggalan neneknya. Ibunya seseorang nasrani. Sedang ayahnya walau mengakui muslim, ia tidak pernah tampak shalat.

Malak tidak kuasa menahan air matanya waktu bersujud. Ia menangis tersedu-sedu menyesali semua tindakannya. Nyaris satu jam Malak menangis serta berdoa. Tersebut untuk pertama kalinya Malak rasakan ketenangan batin yang tidak dapat disibakkannya.

Usai shalat, Malak ingat bahwa ia mempunyai seseorang paman yang cukup alim. Ia juga pergi kesana untuk belajar agama. Dengan penuh kasih sayang, pamannya mengajarkan wudhu yang benar, shalat serta bebrapa pengetahuan agama.

“Berapa lama saat yang diperlukan untuk menghafal Qur’an, Paman? ” bertanya Malak sesudah sekian hari dirumah penuh barokah ini.

“Insya Allah lima tahun”.

“Ya Allah… mungkin saja saya telah wafat saat sebelum lima th. berlalu, ” Malak sedih. Tetapi ia berkemauan untuk menghafalkan Al Qur’an mulai sejak hari ini.

Saat sebagian minggu Malak tak tampak dirumah, sang bapak mulai bingung. Ia mencari kesana kemari sampai pada akhirnya tahu Malak tengah ada dirumah pamannya. Waktu ini, saat Malak tengah melakukan sistem menghafal Qur’an, bapak datang serta memintanya pulang. Tetapi Malak tidak ingin pulang.

Sang bapak pernah sebagian geram. Tetapi, Malak tidak ingin pulang. Sebagai jalan keluar, pada akhirnya Malak pilih tinggal dirumah pamannya.

Yang diimpikan paling besar Malak pada akhirnya terkabul. Ia dapat menghafal Qur’an komplit 30 juz. Bukanlah dalam periode waktu lima tahun seperti kata pamannya. Bukanlah juga setahun. Tetapi cuma tiga bln.. Ya cuma kurun waktu tiga bln. Malak telah jadi hafizhah.

Atas pencapaian yang mengagumkan itu, keluarga Malak mau mengadakan syukuran. Seluruhnya kerabat diundang. Waktu akan diawali acara, hafizhah kebanggaan keluarga ini tidak juga terlihat.
“Ia tadi shalat di kamarnya. Dari tadi belum keluar, ” kata salah seseorang wanita kerabat Malak.

Lantaran terlalu lama menunggu, mereka mengambil keputusan untuk pergi ke kamar Malak. Tidak ada nada, tidak ada jawaban. Alangkah terkejutnya keluarga Malak, rupanya hafizhah ini tengah berbaring sembari memegang mushaf dalam keadaan telah tidak bernyawa.

Kebanyakan orang syok. Terlebih sang bapak. Tetapi bagaimanapun juga, mereka mesti terima fakta itu.

Waktu akan dikafani, suatu keajaiban berlangsung. Kafan yang sudah dibeli mendadak hilang tak tahu ke mana. Dicari-cari tak ada. Pada akhirnya keluarga temukan suatu kain hijau yang terikat pada suatu tiang dirumah ini. Ajaibnya, kain ini berbau wangi serta terus-terusan wangi waktu digunakan untuk mengkafani Malak. Subhanallah Walhamdulillah.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Kategori:

ARTIKEL TERKAIT : Kisah Gadis Meninggal Setelah Hafal Al-Qur'an dan Kain Kafannya Pun Berbau Wangi