Berbagi info berita terbaru, seru, unik, aneh, misteri, religi terbaru

7 Binatang Kecil ini Sangat Berbahaya dan Mematikan Bagi Manusia

7 Binatang Kecil ini Sangat Berbahaya dan Mematikan Bagi Manusia - Meskipun bentuknya kecil, binatang ini sangat mematikan. Binatang ataupun hewan yang berbahaya bagi manusia bisa disebabkan oleh serangannya, ketajam gigi taringnya, ataupun racun yang disuntikkan lewat sengatan mereka. Meski bentuknya kecil, namun binatang-binatang ini cukup berbahaya bagi Anda.

Mungkin beberapa diantaranya berada jauh dari lingkungan kita. Namun, ada pula yang tinggal di sekitar Anda. Binatang apa sajakah yang dimaksud? Inilah ketujuh hewan yang meski bentuknya kecil, namun sangat berbahaya dan mematikan bagi Anda. Mari kita simak bersama-sama!

1. Africanized Bees


Africanized Bees, dalam bahasa sehari-hari dikenal sebagai “lebah pembunuh”, merupakan beberapa varietas hibrida dari spesies lebah madu Barat, (Apis mellifera), awalnya diproduksi oleh persilangan dari madu lebah Afrika A. m. scutellata, dengan berbagai lebah madu Eropa seperti lebah Italia A. m. ligustica dan Iberia bee A & m. liberiensis. Pada umumnya, lebah hibrida jauh lebih defensif daripada berbagai subspesies Eropa.

Kawanan kecil lebah Africanized mampu mengambil alih sarang lebah madu Eropa dengan menyerang sarang dan membangun ratu mereka sendiri setelah membunuh ratu lebah Eropa. Apa yang membuat lebah mematikan adalah sifat dasar pertahanan mereka dan kecenderungan untuk bergerombol. Selain itu, mereka cenderung mengikuti korban. Tak tanggung-tanggung bahkan ketika sudah jauh dari sarang, lebah ini juga masih sanggup mengikuti korbannya. Keagresifan ini ketika menyerang memastikan sebagai ancaman kematian yang sangat menyakitkan bagi korban.

2. Black Widow

[​IMG]

Latrodectus mactans, atau Black Widow Southern atau hanya Black Widow, merupakan spesies laba-laba yang sangat berbisa dalam genus Latrodectus. Jantan dan betina memiliki tanda berbentuk jam pasir di bawah perut mereka. Spesies betina terkenal dengan warna hitam dan merah khas yang kadang-kadang akan memakan pasangannya setelah reproduksi. Spesies ini berasal dari Amerika Utara. Bagi manusia yang sehat racun jarang berakibat fatal. Racunnya dikatakan lebih kuat daripada ular derik.

3. Lalat Tsetse

[​IMG]

Lalat Tsetse adalah lalat berukuran besar yang dapat menggigit dari Afrika yang hidup dari darah vertebrata. Tsetse mencakup semua spesies dalam genus Glossina, yang biasanya digolongkan dalam famili tersendiri, Glossinidae. Mereka diketahui menyebabkan Penyakit Tidur pada manusia dan Nagana di ternak. Penyakit tidur merupakan penyakit parasit pada manusia dan hewan yang disebabkan oleh Trypanosoma, suatu protozoa yang ditularkan oleh lalat Tsetse. Gejala penyakit tidur dimulai dengan demam dan sakit kepala lalu membengkak di bagian belakang leher. Setelah itu, korban mungkin akan mengalami tidur siang hari dan insomnia. Selain itu bisa mengakibatkan kematian sesudahnya.

4. Kutu

[​IMG]

Pada umumnya, kutu memakan darah dan menempelkan diri mereka kepada hewan lain (termasuk manusia). Mereka dapat menjadi sulit untuk musnahkan dan harus dilakukan dengan hati-hati sebab kutu dapat meninggalkan bagian kepala mereka yang kemudian dapat menyebabkan infeksi serius. Menurut pantauan kami di Wikipedia, kutu keras (hard ticks) dapat menularkan penyakit pada manusia seperti penyakit Lyme, demam Rocky Mountain, tularemia, equine ensefalitis, demam kutu Colorado, African Tick Bite Fever, dan beberapa bentuk ehrlichiosis.

5. Tarantula Hawk

[​IMG]

Tarantula Hawk diberi nama sesuai fakta bahwa mereka berburu laba-laba kelompok tarantula sebagai makanan larva mereka. Sebagai bangsa serangga yang memiliki sengat, tawon ini termasuk yang terbesar dengan panjang mencapai hingga 5 sentimeter. Sebetulnya, warna pada sayap mereka ini adalah sebagai peringatan untuk pemangsa lain bahwa mereka berbahaya (aposematisme). Kaki kaki mereka yang panjang memiliki cakar kait untuk bergulat dan menjepit korbannya. Sengat pada tawon pemangsa tarantula betina panjangnya bisa mencapai 7 milimeter, dan sengatannya masuk pada kategori sengatan serangga yang paling menyakitkan di dunia.

6. Army Ants

[​IMG]

Jenis semut ini banyak ditemukan di Afrika dan Asia dan mereka membangun sarang sementara saat bepergian. Risiko terbesar semut ini untuk manusia adalah ketika mereka bergerombol melalui rumah. Ketika persediaan makanan rendah, kawanan semut ini akan menggerombol dalam ukuran hingga 50 juta semut. Ada laporan bahwa biasanya manusia dibunuh dengan membuatnya sesak napas (semut akan sering masuk ke dalam paru-paru). Mandibula mereka begitu kuat sehingga di beberapa bagian Afrika mereka digunakan secara individual sebagai jahitan darurat saat persediaan obat-obatan tidak tersedia. Para pekerja semut tentara biasanya buta atau bisa memiliki mata majemuk dengan lensa tunggal. Ada spesies semut tentara di mana kasta pekerja dapat menunjukkan polimorfisme berdasarkan perbedaan fisik dan alokasi pekerjaan. Namun, ada juga spesies yang tidak menunjukkan polimorfisme sama sekali. Pekerja kasta biasanya terdiri dari steril semut pekerja perempuan.

7. Deathstalker

[​IMG]

The Deathstalker (Leiurus quinquestriatus), merupakan spesies kalajengking, anggota keluarga Buthidae. Ini juga dikenal sebagai kalajengking kuning Israel, Palestina Yellow Scorpion. Omdurman kalajengking, kalajengking gurun Israel dan sejumlah nama sehari-hari lainnya, yang umumnya berasal dari perdagangan tawanan komersial binatang. Untuk menghilangkan kebingungan, terutama dengan spesies yang berpotensi berbahaya, nama ilmiah biasanya digunakan untuk merujuk kepada mereka. Nama Leiurus quinquestriatus yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai “ekor halus bergaris lima”. Spesies lain dari genus Leiurus juga sering disebut sebagai “deathstalkers”. Ini adalah spesies kalajengking yang sangat berbahaya karena racunnya. Racun itu sebenarnya adalah campuran neurotoxins kuat. Meski, racun tidak akan membunuh orang dewasa yang sehat, namun bisa berakibat fatal bagi anak-anak dan lansia. Ironisnya, komponen racun (peptida chlorotoxin) memiliki potensi untuk menyembuhkan tumor otak manusia sementara racun lainnya dapat membantu melawan diabetes.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Kategori:

ARTIKEL TERKAIT : 7 Binatang Kecil ini Sangat Berbahaya dan Mematikan Bagi Manusia